Jiwa Mahasiswa Abadi, yang Fana itu Tugas

Image source : google.com

Sebagai seorang mahasiswa, tentunya kita harus siap menghadapi tantangan-tantangan di dunia perkuliahan. Gak cuma membagi waktu antara kuliah dan organisasi atau menuntaskan tugas-tugas, tapi lebih dari itu, kita harus paham cara-cara yang tepat untuk berkomunikasi dengan dosen. Mungkin buat Balamuda berkomunikasi dengan dosen terihat remeh dan gampang, tapi kalo kamu sampe salah mempraktikkannya, bakal repot deh pasti. Nah, berikut cara-cara yang harus kamu lakukan kalo mau berkomunikasi dengan dosen.

  1. Perhatikan waktu

Kita harus tau kalo dosen-dosen tercinta kita gak kerja dan melek 24 jam, mereka kan juga butuh waktu istirahat. Nah, kalo misal kamu pengen nge-chat dosen atau ngajak ketemuan, ya harus di jam kerja dan jangan tengah malem. Emangnya kamu mau ngajak mereka nonbar bola.

  1. Menggunkan bahasa indonesia yang baik dan benar

Sebagai Kids Jaman Now yang berpendidikan dan cendekia, kita sebagai mahasiswa harus memposisikan diri dalam menggunakan gaya bahasa, Balamuda. Jadi kalo kamu mau berkomunikasi dengan dosen, harus pake bahasa Indonesia yang baik dan benar, ya. Meskipun mungkin dosen kamu adalah orang yang asik dan berasa kayak temen kalo ngobrol sama dia, tetep harus manggil Pak atau Bu. Jangan sekali-sekali manggil “Lur”!

  1. Dimulai dengan sapaan

Nah, ini juga bagian yang penting. Kalo kamu mau berkomunikasi dengan dosen, jangan lupa buat membuka percakapan dengan salam sapa ya, Balamuda. Meski mungkin kamu cuma pengen tau keberadaan dosen kamu lagi ada di mana, harus dibuka dengan “Assalamu’alaikum” atau “Selamat pagi/siang/sore”. Jangan tau-tau ngechat “Posisi imana bosque?”. Duh.

  1. Sebutkan identitas dengan jelas

Walaupun kamu di sosial media adalah seorang selebgram, tetep ya harus ngasih tau identitas jelas kamu waktu berkomunikasi sama dosen. Pun karena dosen kamu punya mahasiswa yang banyak, kamu harus pahami bahwa beliau gak mungkin nginget semua nama mahasiswanya. Jadi, biasain sebutin nama, jurusan, angkatan, kamu ya. Sekalian makanan/minuman favorit juga boleh. Siapa tau ditraktir.

  1. Tuliskan keperluan dengan singkat dan jelas

Penting nih, jangan bertele-tele ya kalo komunikasi sama dosen. Apalagi sampe curhat masalah percintaan. Haduh. Kamu cukup tulis keperluan kamu menguhubungi dosen kamu pengen ngapain. Jangan lupa juga, ya, harus diawali dengan kalimat “maaf mengganggu sebelumnya”, supaya lebih sopan.

  1. Akhiri ucapan terimakasih

Terakhir dari semuanya, ya ucapin terima kasih tentunya. Kalo semisal keperluan dan pertanyaan kamu ke dosen udah terjawab semua, kalimat ini kudu wajib mesti kamu ucapin ke dosen kamu. Apalagi kalo dia udah nyempet-nyempetin waktunya buat kamu doang. Tapi, cukup terima kasih ya. Gak perlu ditambah-tambahin jadi “Terima kasih. Thanks for today :*”, ya. (DHK)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *